Amerika Menurut Gue !

Gue mo nulis catatan harian gue yang terlanjur ditulisi dengan manis di halaman diary gue yang udah lecek. Gue sebenarnya males sih kalo disuruh ngurusin orang, apalagi tuh orang gemuk banget. Eh sori, maksudnya nggak mau deh mikirin urusan orang lain yang gue kagak tahu urusannya. Ibarat kata, mendingan bersihin rumah gue sendiri daripada mikirin gimana caranya ngebersihin rumah orang lain apalagi ikutan bersih-bersih di sono. Selain orang juga nggak mau terima privasinya diacak-acak ama gue, juga doi belum tentu mau nerima cara gue bersihin rumahnya. Iya nggak sih?

But, ke sini-sini telah terjadi perubahan besar dalam diri gue. Ciee.. kesannya gimana gitu. Selain terjadi perubahan dalam ukuran body, gue juga mulai mikir bahwa nggak selamanya mikirin urusan orang lain itu jelek. Emang sih, kalo urusan pribadinya mah gue setuju nggak perlu dikorek-korek sampe luka dan borok. Biarin aja dah. Tapi urusan orang lain yang dengan kelakuannya itu bikin repot semua orang, gue juga mesti mikirin akhirnya. Bila perlu bikin aksi nyata.

BTW, yang kayak gimana tuh kita musti mikirin kelakuan orang yang dengan kelakuannya itu bikin banyak orang repot? Misalnya aja neh, doi ngelakuin pemalakan terhadap tetangga, berantem jadi hobinya, ngajak anak muda untuk ikutan pesta miras, ngajarin remaja main judi, doi jadi bandar narkoba dan togel dengan para user dan biang judinyaآ dari kalangan anak-anak kampung situ juga. Lha, yang kayak gini bukan cuma kita kudu ngurusin doi, tapi gimana caranya ngasih pelajaran supaya yang bersangkutan kapok. Nah, ini yang gue maksud, Bro.

Terus apa hubungannya dengan Amerika? Nah, elo sekarang mulai ngeh deh seharusnya. Maksud gue, sebenarnya tadinya gue kagak demen ngurusin Amerika, digaji juga kagak. Belum tentu juga usulan gue diterima ama Om Barack Obama. Tapi, gue akhirnya sampe pada kesimpulan bahwa gue juga kudu menilai dan itu mau nggak mau kudu mikirin urusan Amerika. Soalnya, nih negara kacau bener. Udah ngerasa kayak polisi dunia. Ngatur-ngatur gitu. Semua negara kudu ngikutin kehendaknya. Seolah negara lain dianggap jongosnya doi. Waduh, yang lebih kacau kok ada juga yang mau ya? Bingung sambil garuk-garuk aspal. Gubrak!

Gue nggak habis pikir ya, kok orang Indonesia banyak yang seneng ama Obama jadi presiden Amerika. Padahal mah kagak ada hubungan sama sekali Obama ama Indonesia kecuali doi pernah tinggal aja waktu kecil di sini. Itu pun karena doi ngikut ortunya. Jadi kalo ada orang Indonesia, mungkin termasuk elo di antaranya, gue sedih banget deh. Sumpah. Lagian bisa apa Obama untuk majuin negeri Indonesia ini, wong untuk menyelamatkan Amerika aja belum tentu bisa. Iya nggak sih?

Belum tentu juga doi mau berbaik hati lho sama Indonesia meski doi pernah tinggal di sini, dan kabarnya fasih berbahasa Indonesia. Soalnya, Amerika tetaplah Amerika. Siapa pun presidennya, kebijakan luar negeri Amerika adalah menjajah negara lain. Sekali lagi, menjajah! Percaya ato nggak, elo seharusnya bisa ngerasain.

Nggak ada ceritanya orang yang pernah dekat dengan sebuah negara bakalan baikan sama negara tersebut. Apalagi kalo soal kepentingan kekuasaan yang jadi ukuran. Gue dapetin tuh tulisan di internet tentang teori “Hitler’s birthplace syndrome”. Di situ disebutin sama penulisnya bahwa kalo mau dibilang sebuah penyakit, sindrom ini memperlihatkan, bahwa memori, latar belakang dan memori seseorang nggak akan membawa nilai positif terhadap tingkah lakunya. Nih, gue paparin dah di sini sebagian tulisan yang gue dapet di internet itu.

Liat deh Hitler. Doi kelahiran kota Wina, Austria. Nyatanya, doi malah nyerbu negeri kelahirannya, setahun sebelum Perang Dunia Kedua dimulai. Orang yang terkena gejala ini banyak. Umumnya orang pemerintahan Amerika. Elo tahu kan Jenderal Dwight Eisenhower (yang kemudian menjadi Presiden AS ke 34)? Nah, doi tuh ternyata harus ngancurin Jerman dan akhirnya mengalahkan Hitler. Padahal kedua orang tuanya berdarah Jerman, lho. Henry Kissinger, penentu kebijakan luar negeri AS selama tiga dasawarsa, juga kelahiran Jerman. Tapi nggak ada gunanya nostalgia itu bagi Jerman!

Lebih amburadul lagi, sewaktu jamannya Jimmy Carter (yang nggak punya pengalaman luar negeri) menjadi presiden AS ke-39, dia memilih seorang ahli strategi berotak cemerlang kelahiran kota Warzawa (Polandia). Namanyaآ siapa? Elo kenal nggak dengan Zbigniew Brzezinski? Yup, doi ditunjuk untuk menjadi Ketua Dewan Keamanan Nasional. Nah, dalam menjalankan kebijakannya, Brzezinksi harus menghancurkan reputasi dan hegemoni negara-negara Pakta Warzawa (blok komunis), yang kala itu sedang hangat-hangatnya perang dingin antara AS (kapitalis) dan Uni Soviet (komunis). Jeruk minum jeruk dah!

Di Indonesia, memang ada beberapa orang pejabat asing kelahiran Indonesia atau memiliki kaitan emosional dengan negeri ini. Tapi hal itu terbukti nggak ada manfaatnya.

Mungkin elo pernah dengar-gue sih pernah tahu aja-dengan orang yang namanya Paul Wolwofitz? Doi adalah bekas dubes AS di Jakarta, arsitek Perang Teluk dan mantan Presiden Bank Dunia. Doi nih memiliki ikatan emosional dengan Jawa. Istrinya pandai bicara Jawa dan lama mondok di sini waktu ikut program AFS. Ya itu tadi, nostalgia ya nostalgia. Itu urusan lain. Amerika tetap nomor satu bagi kepentingan mereka. Betul itu.

Neneknya Lee Kuan Yew,آ pendiri Singapura berasal dari kota Semarang, lho. Lalu apa untungnya buat Indonesia? Nggak ada! Tun Abdul Razak, PM Malaysia adalah keturunan bangsawan Bone, Sulawesi Selatan. Tapi kagak ada manfaatnya untuk Indonesia. Bahkan anaknya, Najib Razak, calon PM Malaysia, merampas pulau Sipadan dari Indonesia.

Elo belum puas data lainnya? Ada nih. Gue liat kagak ada untungnya tuh buat Austria ketika Arnold Scharwznegger (yang kelahiran Wina) jadi gubernur California? Bener nggak ada untungnya? Nggak ada! Paling-paling cuma dibuatkan patung di kota kelahirannya. Hanya sebatas kebanggaan doang. Halah!

Amerika tetap penjahat

Mungkin elo bakalan bilang kalo gue sadis juga nyebut Amerika penjahat. Ah, itu mah biasa dong. Emang faktanya begitu. Sama kayak elo bilang ke gue bahwa gue ganteng, itu gue terima. Karena faktanya emang gitu (gila! Gue narsis banget ya?). Sebaliknya gini, elo misalnya bilang ke temen elo yang jelek banget. Tapi demi menjaga perasaannya elo bilang doi cakep. Ya, selain menipu diri sendiri, temen elo jadi besar kepala karena ngerasa ada yang ngedukung. Padahal mah, ya gitu deh.

Oke, gue balik lagi ngomongin soal Amerika. Memang benar sih, kalo Amerika itu bakalan tetap jadi penjahat. Siapa pun presidennya, Amerika tetaplah Amerika. Lagian Obama juga bukan pemain tunggal dalam hal ini. Kebijakan-kebijakan doi pasti disetir ama tangan-tangan lainnya. Kita jangan bangga dulu dengan Obama jadi presiden Amerika yang bikin pernyataan bakalan narik seluruh pasukan AS di Irak. Why? Soalnya tuh pasukan dipindah perangnya ke Afghanistan! Ya, sama aja dong.

Bro, gue yang nggak terlalu ngerti politik aja bisa mikir, ngapain juga Amrik menggelar perang terus, apa emang itu kerjaan mereka ya? Gue pernah baca sih, katanya kalo nggak ada perang bisnis senjata jadi lesu. Jangankan Amerika yang pengalaman perangnya di mana-mana, pasti para pelaku bisnis senjata menuai banyak laba. Israel yang ngejajah Palestina aja, ada bandar senjatanya khusus. Gue pernah dapetin info bahwa pejuang Palestina juga beli senjata dari Israel melalui jalur pasar gelap. Tapi ya dikasih senjatanya yang ecek-ecek. Biar perang terus berlangsung aja. Nah, giliran Israel deh bombardir Gaza dan sekitarnya dengan rudal dan dihujani bom dari pesawat tempur sekelas F18 Super Hornet. Ya, mampus, Dul! Yang ancur bukan cuma orang.

Gue sih bisa nebak, Bro. Amerika pasti nggak akan ada perubahan meski presidennya Obama. Amerika tetap Amerika. Negara paling melanggar HAM sedunia. Bukti udah banyak. Setiap halaman koran yang gue baca, banyak aksi-aksi Amerika yang menyebalkan. Tapi anehnya banyak sikap kaum muslimin yang memalukan dengan cara menyambut gembira presiden baru Amerika yang konon kabarnya bisa membawa perubahan bagi dunia Islam. Kagak! Sekali lagi gue bilang, kagak bakalan membela kepentingan Islam dan kaum muslimin. Karena sejatinya, yang dibela adalah kepentingan atas nama negara Amerika. So, pemerintah Amerika tetaplah penjahat. Elo musti catet soal ini ye. Gue sih udah. Hehehe..

Islam nggak boleh kalah

Meski kenyataannya saat ini gue akui banyak kaum muslimin yang belum nyadar soal ini, tapi gue optimis bahwa Islam nggak boleh kalah. Meski gue akui kenyataan pahit ini, tapi gue sangat yakin Islam pasti menang. Gue pernah baca di al-Quran (yang artinya): “…dan Allah sekali-kali tidak akan memberi jalan kepada orang-orang kafir untuk memusnahkan orang-orang yang beriman.” (QS an-Nisaa [4]: 141)

Tuh, udah ada jaminan dari Allah Swt. tinggal kitanya aja yang kudu bangkit. Gue berharap elo semua juga bisa ikutan ambil bagian dalam perjuangan membela Islam ini. Jangan sampe malah kita jadi terwarnai oleh nilai budaya yang bukan berasal dari Islam.

Oya, kalo ngomongin perang dan bela agama sih gue yakin banyak di antara kaum muslimin, temasuk elo yang insya Allah bisa langsung tersentuh hatinya ketika ngeliat saudara-saudara kita dibantai oleh musuh-musuh Islam. Ya, di Irak, di Palestina, di Afganistan dan negeri lainnya. But, kita sering kagak nyadar kalo yang kita pake adalah gaya hidup Amerika dan negara liberal lainnya. Pacaran, seks bebas, doyan judi, nggak peduli halal-haram dalam soal makanan, minuman dan pakaian. Eh, yang dimakan haram, yang diminum haram, yang dipake juga haram gara-gara tetap ngumbar aurat. Duh, itu namanya penjajahan tanpa sadar. Sumpah, Bro!

Menutup diary gue, perang melawan Amerika dan konco-koconya masih akan terus berlangsung. Gue dan elo, ya kita semua wajib bersatu. Sebab, menurut gue, Amerika dan antek-anteknya akan tetap melawan Islam. Kita kudu waspada. Ok? Gitu aja deh cuap-cuap gue pekan ini. Salam revolusi! Saatnya memerdekakan diri dari penjajahan kapitalisme-sekularisme! Salam kebangkitan Islam! [solihin: osolihin@gaulislam.com]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: